TAHUKAH ANDA APA NAMA TUMBUHAN INI ?? INI ADALAH TANAMAN YANG DICARI OLEH ORGANISASI DUNIA NATO, ANDA AKAN TERKEJUT MENGETAHUI ALASAN NATO MENCARI TANAMAN INI…

TAHUKAH ANDA APA NAMA TUMBUHAN INI ?? INI ADALAH TANAMAN YANG DICARI OLEH ORGANISASI DUNIA NATO, ANDA AKAN TERKEJUT MENGETAHUI ALASAN NATO MENCARI TANAMAN INI…

Beberapa waktu terakhir tumbuhan asli indonesia ramai jadi pembicaraan beberapa pakar, serta diberitakan tanaman ini diincar oleh organisasi yang cukup terkenal di dunia, yakni NATO. Faedah dari tanaman ini diakui begitu mengagumkan, yakni boleh membantu Askar untuk mengelakkan radar musuh sehingg. Penasaran ?? Tanaman apakah itu ??

Tanaman itu iaitu “Rami”. Diberitakan kalau seseorang pakar mikrobiologi dari FMIPA Unpad, Asri Peni Wulandari sudah lakukan kajian faedah mengenai tanaman Rami untuk Tekstil serta Biobriket. Tanaman rami dengan nama latin “Boehmeria nivea” adalah tumbuhan asli Indonesia dengan bentuk seperti tumbuh-tumbuhan herba yang berumpun banyak.

Tanaman ini dapat tumbuh di mana-mana lokasi serta mempunyai masa produktif yang baik. Dalam 3-4 bulan, tanaman ini sudah boleh dituai serta berlangsung hingga 8 tahun.

Tanaman rami, Tumbuhan ini Jadi Incaran NATO, Untuk Apa ya ??

Menurut sifatnya, Rami mempunyai serat yang termasuk kuat, panjang serta baik untuk bahan baku tekstil kerana mempunyai susunan yang sama dengan kapas. Bahkan juga mulai sejak masa penjajahan Belanda telah ditanam sebagai bahan baku tekstil pengganti kapas. Seratnya di ambil untuk di proses jadi bahan baku tekstil, dengan kualiti yang baik bila dibanding dengan bahan mentah serat alam yang lain.

“Daun, batang, serta akar tanaman Rami mempunyai manfaat. Daunnya mempunyai anti-oksidan yang setara dengan teh hijau. Batangnya boleh jadikan serat, akarnya boleh juga digunakan sebagai benih, “tutur Asri di laman web rasmi Unpad.

Tidak heran bila sekian masa lalu passionmagz. com menulis satu tumbuhan yang paling di cari oleh NATO, yakni tanaman Rami. Selain berkwalitas tinggi, nyatanya baju yang memakai tumbuhan rami ini dapat menolong beberapa tentera masa bertugas.

Pasalnya, mereka yang menggunakan pakaian ini tidak boleh dikesan atau terlacak oleh radar musuh. Di radar, tentera yang memakai baju mempunyai bahan asas Rami terlacak sebagai tumbuhan, bukan manusia. Bahkan juga beritanya NATO mesej 30 ribu baju tentera yang mempunyai bahan asas rami dari Indonesia.

Walaupun mempunyai kualiti Bagus, sekarang ini tanaman rami susah berkembang. Walau sebenarnya, Indonesia telah berupaya meningkatkan tanaman ini bermula sejak 20 tahun masa lalu. Penyebabnya yaitu tidak berhasilnya system pengembangan agribisnis. Pembangunan permasalahan hanya dikerjakan kes per kes.

Menurut Asri, ada chaos pada petani dengan teknologi yang diperkembang. Sepanjang teknologi fokusnya cuma pada teknologi pengeluaran seratnya saja tanpa ada melakukan pembangunan teknologi penanaman. Hingga ketika keperluan bertambah system penanaman tak siap.

“Kepelbagaian product seratnyapun tak diperkembang juga, hingga segmen pasarannya masihlah sangat sempit,” jelas pensyarah program pengajian Biologi FMIPA Unpad ini.

Latar belakang permasalahan ini sebagai tumpuan penyelidikan. Penyelidikan awalnya berkaitan rami iaitu dapati teknologi yang murah serta mesra alam sekitar untuk sistem degumming, iaitu mengasingkan mikroorganisma untuk ganti beberapa bahan kimia dengan memakai cendawan rhizopus sp. Ia mendakwa teknologi yang dikembangkannya ini tambah lebih murah serta mesra alam sekitar.

Asri mengharapkan dengan membuahkan teknologi yang tambah lebih murah, tekstil rami boleh kembali bangkit. “Kita negara tekstil namun 95% kapasnya itu import, jadi kita cuma dapat siapkan bahan baku 5%. Semestinya kita tak perlu import lagi bila boleh pengeluaran serat rami, “kata Asri.

Sumber www. duniainformasikesehatan. com

MOHON BANTU LIKE JIKA ANDA SUKA ARTIKEL INI !!

loading...

Dapatkan kisah terbaik terus ke dalam inbox email anda!