Kisah Pesakit Misteri Ghaib Secara Tiba-tiba Di Hospital Lama Tahun 1938

Kisah Pesakit Misteri Ghaib Secara Tiba-tiba Di Hospital Lama Tahun 1938

Kisah Pesakit Misteri Ghaib Secara Tiba-tiba Di Hospital Lama Tahun 1938 – “Awak nurse baru kat sini?” tanya seorang jururawat kepadaku.

“Ye saya. Saya Dewi. Baru je melapor semalam” aku menghulurkan tangan melengkap tanda perkenalan.

“Oh! nama kakak, Asriani. Panggil je Kak Ani.” Kami bersalaman.

“So, first time la on-call malam ni ?” Tanya Kak Ani.

Kisah Pesakit Misteri Ghaib Secara Tiba-tiba Di Hospital Lama Tahun 1938

Kak Ani. Umur, mungkin 30-an. Agak rendah dari aku. Kurus. Kulit, sawo matang. Mungkin sudah lama disini. Aku mesti banyak belajar dari Kak Ani.

“Eh, kenapa termenung je? Tak apa, nanti kakak ajar awak kerja-kerja malam ni ok?” Kak ani tersenyum.

“OK!” jawabku.

Nampak baik. Semoga memang baiklah orangnya. Setakat dua hari ini, aku jumpa semua jururawat yang ada dan hampir semua baik dan sangat membantu antara satu sama lain. Kalau aku di hospital lama, memang aku sahajalah yang buat kerja. Yang lebih senior hanya datang goyang kaki. Aku yang baru inilah yang terkial-kial sendiri.

Rumah Sakit Umum Daerah Labuang Baji lebih dikenali RSLB. Didirikan pada tahun 1938 semasa perang dunia kedua. Hospital ini menjadi tempat rawatan anggota tentera yang cedera semasa perang. Ada yang selamat dan banyaknya yang terkorban. Sekarang, hospital ini kelihatan agak usang dan kurang terjaga. Peralatan-peralatannya juga masih menggunakan barang lama. Seperti contoh masih menggunakan katil kayu di wad. Inilah hospital yang aku bertugas sekarang.

Aku bertugas di wad pediatrik. Wad yang penuh dengan kanak-kanak dan penjaga mereka. Sama ada ibu bapa mahupun datuk atau nenek mereka. Kebiasaan orang di sini, mereka membawa ramai keluarga untuk menjaga. Mahu dihalaunya kesian kerana kadang-kadang mereka ini datang dari jauh. Perjalanan berjam-jam untuk sampai disitu. Kalau dihalau juga mereka tetap akan tidur dihospital tetapi diluar pagarlah. Jadi kami biasa akan hanya menutup sebelah mata untuk kejadian-kejadian seperti ini. Biasanya keluarga mereka akan tidur dibawah tempat tidur pesakit.

Tugas malam ini berjalan lancar. Semua dalam keadaan tenang. Harap tidak diserang kemasukan pesakit secara mendadak. Sekali-sekali terdengar suara bayi menangis. Lalu diam kembali. Pasti sudah sudah dipujuk oleh ibunya. Itulah keadaan di wad pediatrik.

“Dewi, ubat semua dah kasi?” tiba-tiba aku ditegur Kak Ani.

“Eh Kak! Terkejut saya. Dah kak. Semua dah bagi. Tinggal pukul 6 pagi nanti punya je.” Aku membalas.

“Tu la kau berangan je. Semua OK je kan? Kalau OK, gi la tidur dulu.” Kak Ani.

“OK kak. Tapi saya tidur sini je la. Saya ni kalau dah naik tilam memang tak sedar. Kak tidur la dalam. Kalau ada apa-apa saya kejutkan.” Aku menjelaskan. Aku sudah terbiasa dihospital lamaku. Jadi aku terbawak-bawak melayan seniorku seperti itu.

“Boleh ke tidur situ? Tak selesa la tidur kat meja. Muat je tidur kat dalam tu.” Pelawa Kak Ani.

“Tak pe kak. Saya kat tidur sini je.” Menolak pelawaan Kak Ani dengan lembut.

“Suka hati kau la Dewi. Kalau ada apa-apa kejut kakak OK! Nanti kul 6 kita bagi ubat sama-sama.” Kak Ani terus masuk ke dalam bilik yang disediakan.

Jam sudah pukul 1 pagi. Semua masih tenang. Tiada pula panggilan dari jabatan kecemasan untuk kemasukan pesakit baru. Aku meletakkan kepala di atas lenganku. Sambil melihat-lihat di laman Facebook, akhirnya aku terlelap. Sepi. Gelap.

********
“Kring!!!! Kring!!!”

“Eh, pukul berapa ni?” Aku terjaga dari bunyi penggera dari telefon bimbitku.

6.10. Terlambat. Banyak pesakit yang aku harus beri ubat. Aku langsung ke bilik untuk membangunkan Kak Ani. Tetapi, tiada. Mungkin Kak Ani sudah mula memberi ubat. Aku langsung ke trolley¬ ubat. Betul. Semua ubat untuk semua bed sebelah kanan sudah tiada. Pasti Kak Ani sudah mula memberi. Aku bergegas mengambil semua ubat-ubat untuk semua bed sebelah kiri. Aku mula memberi semua ubat kepada pesakit-pesakitku.

Ini bed terakhir. Setelah itu, tinggal tunggu jam 8 pagi dan tamat shift malam pertamaku. Nasib baik malam ini tiada apa-apa yang berlaku. Semuanya tenang-tenang sahaja.

“Dik, ibu ayah mana?” Tanyaku kepada pesakit.

“Oh, ntah kak. Tadi ada. Keluar kot.” Katanya.

“Adik Hendra kan?” Aku hanya memastikan namanya.
“Ye kak.” Balasnya.

“Kakak kasi ubat eh untuk pagi ni.” Aku menjelaskan kepadanya.

“Eh? Kakak, tadi dah ade nurse bagi ubatlah!”

“Dah dapat ubat?” aku terpinga-pinga.

“Ha’ah dah dapat. Cucuk kat sini kan?” ujar pesakit berumur 8 tahun itu.

“OK tak pe. Kakak check balik ye!”

Pelik. Ubat adik Hendra ini masih ada, tapi katanya, ubatnya sudah diberikan. Baik aku bertanya ke Kak Ani, mungkin dia sudah memberikan ubat untuk adik Hendra. Jadi masalah pula kalau diberikan dua kali. Aku pun pergi mencari Kak Ani.

“Kak! Kakak dah bagi ubat untuk pesakit atas nama Hendra kat bed ujung tu ke?” aku bertanya ke Kak Ani.

“Eh? Dah bangun pun kau. Ingat tido lagi. Tido kat meja pun boleh nyenyak. Hendra eh? Mana ada, kakak baru je abis bagi ubat kat bed-bed sebelah kiri ni. Belum lagi pegi sebelah sane.” Jelas Kak Ani.

“Oh ye ke? Tak pe lah kak, budak Hendra tu cakap dia dah dapat ubat. So, saya tanyalah kakak. Takut terbagi dua kali. Budak ni takut dapat ubat kot.” Aku terus berjalan ke bed Hendra. Budak Hendra ini pasti main-mainkan aku. Geram.

“Dik, belum dapat ubat la. Tadi kakak baru je tanya kawan kakak. Adik tak dapat ubat lagi.” Aku tersenyum kelat.

“Dah kak. Betul. Buat apalah saya tipu. Saya nak cepat balik mesti la kene amik ubat.” Pandai pula adik Hendra ni.

“Dah tu, ni ada lagi ubat adik. Memang dah siapkan untuk bagi kat adik je. Kalau dah bagi mesti dah abis dah.” Aku jelaskan.

“Manalah saya tau. Yang saya ingat nurse yang kasi tu tinggi-tinggi. Putih. Berisi sikit. Pastu muka macam Mat Salleh.” Kata Hendra.

Aku terdiam. Itu bukan Kak Ani. Kami je yang kerja berdua malam ni.

“Ha! Tu pun nurse tadi! Nurse! Nurse ni tak caye yang nurse dah bagi ubat.”

Kaku. Aku dapat merasakan sesuatu di belakangku. Rasanya seperti ditatap ke arahku. ‘Dia’ tidak bersuara. Jantungku berdegup laju. Bulu romaku tegak. Peluh mula keluar dari liang-liangnya. Aku menggigil. Hendra masih menunjuk-nunjuk ke arah belakangku.

“AKU SUDAH BERI!” suara seperti orang tua dengan pelat Eropahnya kuat dari belakangku.

Kaki aku lemah. Terduduk. Aku panik. Apa yang aku harus lakukan. Kaku. Aku diam tidak bergerak. Tiba-tiba aku merasakan ‘dia’ tidak ada lagi dibelakangku. Aku toleh. Tiada. Aku dongak.

“AKU KATA AKU SUDAH BERI!”

Betul-betul di depan mukaku. Tua. Ngeri. Kakinya disiling. Terbalik.

******
“Dewi! Bangun! Kenapa kau terbaring kat sini?” terdengar suara Kak Ani.

“Dewi! Dewi!” suara Kak Ani semakin jelas.

“Kak?”

“Ye Dewi. Kenape Dewi terbaring kat sini?”

Aku cuba membuka mata. Silau. Penglihatan yang kabur semakin jelas. Aku betul-betul ditepi bed Hendra. Tetapi, tiada Hendra disitu.

“Hendra mane kak?” Aku bertanya.

“Hendra?” Kak Ani.

“Ye, Hendra. Pesakit kat bed ni?” tanyaku lagi.

“Ko ni biar betul Dewi. Bed ni memang kosonglah dari semalam.” Ujar Kak Ani.

“Eh pagi tadikan saya tanya kakak pasal ubat Hendra ni?” Aku bingung.

“Eh kau jangan merepek la. Tadi aku pegi solat subuh kat surau. Aku baru je balik. Balik-balik kau dah terbaring kat sini.”

Huh?!

Sumber: Taikotai.tv

Jika Anda Rasa Artikel Ni Berguna, Silakan Klik Button Like Dibawah. Terima Kasih

No Responses

  1. admin
  2. Anonymous