Inilah 10 Ciri Wanita Syiah Yang Patut Anda TAHU !!

Inilah 10 Ciri Wanita Syiah Yang Patut Anda TAHU !! – Lalu bagaimanakah ciri-ciri wanita Syiah agar seorang muslim tidak salah pilih saat mencari isteri atau mencari menantu?

ciri wanita syiah

“Secantik apapun wanita Syiah, saya tidak akan tertarik,” kata seorang lelaki muslim kepada temannya.

“Mengapa?”

“Sebab saya tidak tahu, dia sudah pernah mut’ah atau belum”

10 Ciri Wanita Syiah Yang Patut Anda TAHU

Lalu bagaimanakah ciri-ciri wanita Syiah agar seorang muslim tidak salah pilih saat mencari isteri atau mencari menantu?

1. Secara fizik tampilan mereka boleh jadi sama dengan tampilan muslimah, sama-sama menutup aurat. Tetapi pada banyak kesempatan mereka mengenakan pakaian hitam-hitam (jubah hitam dan bertudung hitam, tanpa cadar).

2. Pada beberapa acara keagamaan, selain mengenakan pakaian hitam-hitam, wanita Syiah juga memakai ikat kepala bertuliskan syiar Syiah. Sepintas, tulisan itu nampak biasa tetapi ternyata memiliki makna seruan doa. Misalnya: Ya Ali, Ya Husain, Ya Fatimah.

3. Untuk menyamarkan kata Syiah, mereka menggantinya dengan ahlul bait. Sehingga wanita Syiah sering menyebut istilah ahlul bait, mendakwa diri sebagai pecinta ahlul bait, mengemukakan pendapat ahlul bait ketika membahas persoalan agama dan mengunggulkan mazhab ahlul bait dibandingkan mazhab lainnya.

4. Menunjukkan ketidaksukaan terhadap para sahabat Nabi selain Ali bin Abu Thalib r.a. Pada situasi yang ‘kondusif’ mereka menunjukkan kebenciannya kepada para sahabat Nabi dalam bentuk mencela hingga mengkafirkan, terutama para shabat utama seperti Abu Bakar r.a, Umar bin Khatab r.a, dan Utsman bin Affan r.a.

5. Tidak mengakui Abu Bakar, Umar dan Usman sebagai khalifah yang sah. Sebaliknya, mereka menganggap tiga khulafa’ al-rasyidin itu sebagai pengkhianat dan perampas kekuasaan.

6. Meskipun tampilannya seperti aktiviti Islam, wanita Syiah tidak suka menghadiri pengajian umat Islam ahlil sunnah wal jamaah, juga tidak suka berada di masjid ahlil sunnah wal jamaah.

7. Menghadiri perayaan-perayaan syiah seperti Idul Ghadir, peringatan Asyura dan lain-lain.

8. Ketika puasa Ramadhan, mereka tidak segera berbuka puasa seperti umat Islam tetapi menunggu beberapa saat setelah matahari terbenam hingga nampak bintang bersinar.

9. Tidak berpuasa di hari asyura. Sebaliknya, mereka nampak bersedih dengan kesedihan yang mendalam pada hari itu demi mengingat tragedi Karbala

10. Bersedia, bahkan senang dimut’ah. Mut’ah adalah kahwin kontrak untuk jangka waktu tertentu baik dalam hitungan hari, bulan ataupun tahun.

Demikian 10 di antara ciri-ciri wanita Syiah.

 

Jika Anda Rasa Artikel Ni Berguna, Silakan Klik Button Like Dibawah. Terima Kasih